Liputan6.com, Jakarta - Sekretaris Jenderal Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Arsul Sani mengaku pihaknya belum diberitahu Presiden Joko Widodo atau Jokowi terkait susunan kabinet baru. Kendati Jokowi sudah merampungkan susunan dan komposisi kabinet di periode keduanya.

"Pak Jokowi bisa jadi sudah final tapi kan kalau belum diberikan kami enggak tahu juga," kata Arsul saat berkunjung ke rumah Ketum Partai Gerindra Prabowo Subianto di Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Kamis 15 Agustus 2019.

Arsul merasa tidak ada salahnya Jokowi menyelesaikan kabinet tanpa memberitahu partai koalisi pendukungnya terlebih dahulu. Sebab itu merupakan hak prerogatif presiden.

"Karena itu kan hak prerogatif presiden kan boleh juga presiden finalkan apa yang hal terbaik menurut presiden," ucapnya.

PPP telah bertemu dengan Jokowi pascapenetapan presiden periode 2019-2024 oleh KPU. Arsul mengeklaim, tidak bicara jatah kabinet dalam pertemuan itu. Jokowi menyampaikan kepada PPP bahwa akan diberikan portofolio kementerian.

"Pak Jokowi terhadap PPP baru menyampaikan pemberitahuan bahwa PPP tetap diminta beliau, akan diberi portofolio, dan kemudian apa portofolionya? Nanti pada akhirnya akan kami sampaikan," jelasnya.